Nana Gadis Culun dan Sebotol Saosnya Part 3 - Mas Rizal

Halaman

    Social Items

Pagi itu aku kembali bekerja, untuk kali ini aku menggunakan Sepeda, aku bertemu Ria sedang jalan kaki.

"hey Ri, jalan sendiri awas ntar kamu kena todong kayak aku semalam,." "maksudmu apa?" "ntar gue ceritain kalo lo dah nyampe yee,." 

"eh,,. Barenglah, masa lu tinggalin aku sendiri,"
"Hehe... iya deh" 

Ketika dikantor laki laki itu tengah duduk , saat kami masuk ia langsung menghapiriku,. 


"eh... Gimana keadaanmu??"

"Sehat,. Masih bisa napas" masih bisa hidup" 
"dikhawatirin malah judes amat jawabnya"
"eh.. Engga gitu, aku biasa aja kog" 

Ria tiba-tiba memotong


''Udah lanjutin aja ngobrolnya mumpung belum masuk, aku tinggal dulu yah..!!" 


Ria
pergi meninggalkan kami, yah...

Agak canggung sih, tapi yaa aku coba untuk tetap santai saat laki laki itu mencoba mengajakku berbicara, ingatlah,.. Kemaren dia sudah menyelamatkan kuu.. Engga ada yang salah sama dia, dia seperti manusia kebanyakan,.

Cuma yang gak aku suka dia setiap dipanggil Pak Camat selalu langsung pergi menuju keruangannya meskipun ada pekerjaan yang tidak bisa ditinggalkan, ia tetap ngotot selalu stand by buat Pak Camat.

Sebenernya sih karena ulah dia seperti itu memang jadi anak kesayangan disini,. Tapi aku nggak mau coba coba akan hal itu,.

Semenjak kejadian itu kami sudah mulai akrab, oh iya, Aku lupa buat ngasih tau namanya "dia Adit" kadang ia selalu menawarkan diri untuk antar jemput aku, kadang juga ngajak Weekend Bareng,.

Ya akunya ngerasa nyaman aja sih bergaul sama itu anak, singkatnya aku juga sadar bahwa menilai orang itu nggak harus selalu dari kesan pertama jumpa.(Tamat)

Part 1 Part 2 Part 3


Editor: Rizal
Cerita Oleh: Nia Verina

Nana Gadis Culun dan Sebotol Saosnya Part 3

Pagi itu aku kembali bekerja, untuk kali ini aku menggunakan Sepeda, aku bertemu Ria sedang jalan kaki.

"hey Ri, jalan sendiri awas ntar kamu kena todong kayak aku semalam,." "maksudmu apa?" "ntar gue ceritain kalo lo dah nyampe yee,." 

"eh,,. Barenglah, masa lu tinggalin aku sendiri,"
"Hehe... iya deh" 

Ketika dikantor laki laki itu tengah duduk , saat kami masuk ia langsung menghapiriku,. 


"eh... Gimana keadaanmu??"

"Sehat,. Masih bisa napas" masih bisa hidup" 
"dikhawatirin malah judes amat jawabnya"
"eh.. Engga gitu, aku biasa aja kog" 

Ria tiba-tiba memotong


''Udah lanjutin aja ngobrolnya mumpung belum masuk, aku tinggal dulu yah..!!" 


Ria
pergi meninggalkan kami, yah...

Agak canggung sih, tapi yaa aku coba untuk tetap santai saat laki laki itu mencoba mengajakku berbicara, ingatlah,.. Kemaren dia sudah menyelamatkan kuu.. Engga ada yang salah sama dia, dia seperti manusia kebanyakan,.

Cuma yang gak aku suka dia setiap dipanggil Pak Camat selalu langsung pergi menuju keruangannya meskipun ada pekerjaan yang tidak bisa ditinggalkan, ia tetap ngotot selalu stand by buat Pak Camat.

Sebenernya sih karena ulah dia seperti itu memang jadi anak kesayangan disini,. Tapi aku nggak mau coba coba akan hal itu,.

Semenjak kejadian itu kami sudah mulai akrab, oh iya, Aku lupa buat ngasih tau namanya "dia Adit" kadang ia selalu menawarkan diri untuk antar jemput aku, kadang juga ngajak Weekend Bareng,.

Ya akunya ngerasa nyaman aja sih bergaul sama itu anak, singkatnya aku juga sadar bahwa menilai orang itu nggak harus selalu dari kesan pertama jumpa.(Tamat)

Part 1 Part 2 Part 3


Editor: Rizal
Cerita Oleh: Nia Verina

No comments

Komentar Yang Tidak Sopan Saya Hapus.